Alat Pengawet Susu Dengan Metode Kejut Listrik

Pertama dan satu-satunya di Indonesia

Apakah anda tahu persoalan yang mendera para peternak sapi perah tradisional selama berpuluh tahun? Tak lepas dari masalah daya tahan susu yang cuma 3 sampai 4 jam pada suhu ruang.  Saat berada di suhu kamar, susu hasil perahan memang sangat rentan terhadap pencemaran yang dapat menurunkan kualitas susu.

Kerusakan pada susu ini diakibatkan karena terbentuknya asam laktat hasil fermentasi laktosa oleh bakteri jahat seperti E.coli. Fermentasi ini menurunkan kualitas susu yang ditandai oleh perubahan rasa, aroma, atau bahkan warna.

Hadi Apriliawan, putera seorang peternak sapi perah, mendapat tantangan dari orangtuanya untuk membuat alat yang bisa memperpanjang usia susu. Itu sebabnya setelah lulus SMA, Hadi memilih Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Brawijaya, Malang, untuk melanjutkan jenjang pendidikannya.

Harapannya, ia dapat menjawab tantangan untuk mengawetkan susu yang kini menjadi obsesinya. Hadi memulainya dengan mencari-cari referensi yang mengulas tentang pengawetan. Sampailah ia ke sebuah buletin dari Jepang, yang membahas cara mengawetkan sushi dengan metode kejut listrik.

Dibantu oleh teman-temannya dari jurusan elektronik, kedokteran, dan nutrisi, ia mulai merangkai sebuah alat pasteurisasi susu dengan prinsip kerja meniru alat yang digunakan untuk mengawetkan sushi, yang disebut sebagai metode pulsed electrical.

Selama 2 tahun ia terus melakukan uji coba. Dasar teorinya adalah lompatan proton dalam elektron. Pada saat dikejutkan dengan listrik, ada ion yang masuk ke dinding sel pada susu. Pada saat bertemu dengan bakteri jahat, ion tersebut akan memicu gelembung yang kian membesar dan akhirnya lysis (pecah).

Percobaan pertama gagal, karena alat tersebut justru mempercepat proses kerusakan susu. Perbaikan terus dilakukan, hingga pada tahun 2011, alat tersebut terbukti efektif menonaktifkan 99% bakteri jahat yang ada pada susu tanpa merusak kandungan protein dan nutrisi.

Pasteurisasi metode pulsed electrical tersebut mampu mengurangi tingkat kerusakan yang pada pasteurisasi thermal bisa mencapai 50%. Perubahan warna menjadi kecoklatan pada pasteurisasi thermal juga tidak terjadi, susu tetap tampil segar seperti pada awal diperah. Keuntungan lain adalah harga unit alat Pasteurisasi metode pulsed electrical juga jauh lebih murah. Daya listrik yang digunakan juga cukup rendah, yaitu hanya 90 watt saja.

Proses penggunaannya pun tergolong cepat. Jangka waktu proses kejut listrik bergantung dari kapasitas susu yang sedang dipasteurisasi. Dengan kapasitas 5 liter hanya membutuhkan waktu 5 menit saja. Susu hasil perahan yang di-treatment dengan alat tersebut, bisa tahan 3-4 hari pada suhu ruang tanpa ditambahkan pengawet apapun. Jika menggunakan pendingin, bisa bertahan 3-6 bulan.

Sejak itu, alat yang diberi nama SULIS alias Susu Listrik atau "Milk Electricity" tersebut mulai dikenal oleh para peternak di Malang dan terus menyebar ke peternak lainnya dari mulut ke mulut ataupun media sosial. 

Tampilan alatnya tergolong sederhana, berupa sebuah tabung stainless steel berukuran 100 liter susu, yang dirangkai dengan kotak persegi elektro di atasnya. Di kotak itu, ada tombol-tombol yang fungsinya sebagai daya, pengaduk, timer elektrik, dan yang terpenting; kejut listrik. 

Harga jualnya cukup terjangkau oleh peternak, SULIS dengan kapasitas 100 liter dipasarkan dengan harga Rp12 juta. Untuk memudahkan peternak mendapatkan alat tersebut, Hadi kemudian mendirikan sebuah perusahaan yang diberi nama PT MaxZer atau Maximum Sterilizer di di Jl. Karya Barat 21, Malang.

Inovasi teknologi Susu Listrik ini merupakan pertama dan satu-satunya di Indonesia. Saat ini, SULIS telah diproduksi secara massal mulai dari kapasitas 5 liter hingga 3.000 liter dan sudah dijual hingga ke seluruh daerah di Indonesia dan mancanegara. 

Berkat penemuannya, Hadi sempat diundang oleh Universitas Tokyo, Jepang. Hak patennya pernah ditawar 60 milliar rupiah, oleh salah satu investor dari negeri Sakura tersebut. Namun, kecintaannya pada Indonesia membuat Hadi tetap mempertahankan SULIS sebagai produk asli Indonesia. 

Saat ini, SULIS sedang dalam proses sertifikasi Badan Standardisasi Nasional (BSN), untuk mendapatkan SNI dari BSN. Tidak hanya mengembangkan SULIS, Hadi, bersama timnya juga telah memproduksi mesin-mesin turunan produk susu seperti mesin produksi keju, yoghurt, dan juga sabun susu. Termasuk membuat SULIS portable untuk Ibu menyusui. Alat ini  diharapkan bisa membantu para Ibu menyusui untuk mengawetkan ASI.

Hadi Apriliawan, telah menerima beberapa penghargaan yaitu medali emas pada Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional (PIMNAS) XXIII tahun 2010 di Bali. Dan apresiasi SATU Indonesia Awards pada tahun 2015. Perusahaan multi nasional Astra, secara konsisten juga memberikan support dan bantuan pada Hadi dalam proses pengembangan SULIS, salah satunya dengan promosi sampai tingkat nasional, sehingga berhasil meningkatkan profit mulai dari penjualan mesin ataupun produk susu. 

SULIS terbukti telah memberikan banyak manfaat dalam membantu meningkatkan kesejahteraan peternak sapi perah hingga membuat mereka lebih mandiri dalam pengolahan susu yang dihasilkan.

 

Sumber:

  • luckycaesar.com
  • kbr.id
Di tag dibawah

Artikel terkait

Pakar Ternak

Artikel Paling Populer

Most Popular Articles

  • The Tradition of "Sapi Gerumbungan" Buleleng Bali The Tradition of "Sapi Gerumbungan" Buleleng Bali
    What is Sapi Gerumbungan Buleleng Bali? - Bali is very popular island both in Indonesia and all over the world. Everybody knows Bali. Every Indonesian has a dream to visit Bali andenjoy its beauty. The people around the world will never satisfy if they have a chance to visit Indonesia, but not visiting Bali. Bali is even more popular than Indonesia itself.
    Read more...

KOMUNITAS PETERNAK

Serba serbi Lebaran Sapi Bagaimana Sejarah dan Tradisinya

Serba-serbi Lebaran Sapi: Bagaimana Sejarah dan Tradisinya?

Siapa yang tidak bahagia saat lebaran tiba? Banyak orang merayakannya dengan melakukan tradisi mudik lebaran, silaturahmi, dan menyantap ketupat bersama keluarga. Namun, apakah perayaan itu juga berlaku untuk lebaran sapi? Simak ulasan berikut ini untuk mengetahui sejarah, tata cara, peralatan, hingga filosofinya.

Baca Selengkapnya...