Loading...
idarzh-CNenhi

Memilih Model Kandang Sapi Perah Yang Cocok Dengan Temperatur Udara Indonesia

Tata laksana kandang adalah salah satu faktor produksi yang penting namun belum mendapat perhatian dalam usaha peternakan sapi perah. Salah satunya adalah konstruksi kandang yang belum sesuai dengan standar teknis dan kondisi alam seperti temperatur udara, membuat produktivitas ternak kurang maksimal. Faktor lain adalah penggunaan tenaga kerja yang tidak efisien, dan berdampak pada lingkungan sekitar.

Yang paling utama dari kelayakan kandang adalah kenyamanan dan kesehatan bagi ternak itu sendiri. Secara umum, konstruksi kandang harus kuat dan tahan lama. Hal ini berkaitan dengan keselamatan hewan ternak sekaligus jaminan keberlangsungan peternakan.

Kandang sapi perah juga harus memberikan kenyamanan bagi para pekerja yang terlibat dalam proses produksi. Bentuk dan tipe kandang sebaiknya disesuaikan dengan lokasi berdasarkan karakteristik agro ekosistemnya, antara lain temperatur udara di lokasi kandang.

Hal lain yang perlu diperhatikan dalam menentukan model kandang adalah tujuan pemeliharaan dan kondisi fisiologis ternak.

Standar model kandang sapi berkaitan dengan bentuk dan jenis atap, pengaturan ventilasi, dinding, dan alas/lantai. Dinding kandang yang baik adalah yang bisa dibuka dan ditutup. Pada siang hari dinding dapat dibuka agar terkena cahaya matahari dan sirkulasi udaranya baik. Pada malam hari dinding ditutup agar temperatur udara tidak terlalu dingin. Bangunan kandang di daerah dataran rendah sebaiknya lebih tinggi dari tanah di sekitar kandang.

Di daerah dataran tinggi, kandang harus dibuat lebih tertutup agar temperatur udara di dalam kandang stabil dan hangat. Kandang sapi sebaiknya menjadi lokasi khusus yang memang diperuntukkan untuk kegiatan peternakan. Kandang, kantor, gudang pakan, kandang isolasi sebaiknya berada pada satu area peternakan. Lalu bagaimana model kandang sapi perah yang cocok dengan iklim Indonesia?

Indonesia adalah salah satu negara beriklim tropis. Kebutuhan kandang sapi perah di negara beriklim tropis sebenarnya lebih sederhana dibanding negara beriklim subtropis atau dingin. Di daerah tropis, kandang ternak berfungsi untuk melindungi ternak terhadap temperatur udara pada malam hari, panas terik matahari pada siang hari, dan saat hujan. Temperatur udara dan kelembapan udara di daerah tropis seperti Indonesia pada umumnya tinggi. Hal ini berakibat pada proses penguapan dari tubuh sapi yang cenderung terhambat.

Pada kondisi ini sapi lebih berisiko mengalami cekaman panas. Maka dari itu akan lebih baik jika lokasi kandang berada pada ketinggian di atas 800 meter dari permukaan laut. Model kandang yang sesuai dengan kondisi ini adalah yang atapnya tinggi, bangunannya luas, bahan atap yang tidak menghantarkan panas, dan memiliki ventilasi yang cukup. Daerah tropis juga memiliki curah hujan yang tinggi. Maka dari itu bentuk kandang harus mampu melindungi ternak dari air hujan. 

Tipe kandang yang dapat digunakan di negara tropis adalah kandang terbuka dan tertutup. Masing-masing tipe memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihan kandang terbuka antara lain: biaya pembangunan dan operasional murah, serta tidak tergantung dengan listrik. Kekurangannya perlindungan terhadap penyakit, pengaruh lingkungan, dan predator kurang baik.

Sedangkan kandang tertutup memiliki keuntungan, yakni dapat menciptakan suasana yang nyaman bagi ternak, mengurangi kemungkinan stres pada ternak, dan perlindungan terhadap ternak dari pengaruh lingkungan dan penyakit bisa maksimal. Kekurangan tipe kandang tertutup lebih pada biaya yang harus dikeluarkan, karena pembangunan dan operasionalnya yang mahal.

Kandang tertutup tergantung pada ketersediaan listrik untuk menunjang seluruh sistem di peternakan. Selain itu sistem sanitasi, sirkulasi udara, dan manajemen pemberian pakan atau pemerahan susu juga harus diatur dengan baik.  Peternakan sapi perah di Indonesia pada umumnya masih menggunakan bentuk kandang konvensional.

Di dalam kandang konvensional, sapi perah ditempatkan dalam satu atau dua baris dan biasanya dibatasi oleh penyekat. Dengan alasan keterbatasan lahan, kandang model ini lebih banyak digunakan. Sebaiknya jika menggunakan bentuk konvensional, tidak perlu menggunakan penyekat. Kandang petak dengan sekat akan menyulitkan petugas untuk memerah susu.

Artikel Yang Banyak Dicari

Untung Besar Bagi Usaha Ternak Anda, Jika Bisa Mendapatkan Bibit Sapi Pada Umur Idealnya

Seperti kita ketahui, sapi potong adalah sapi yang secara khusus dipelihara untuk diambil daging beserta lemaknya. Lama penggemukan sapi ini umumnya memerlukan waktu 6 bulan dan sudah bisa diambil hasil dagingnya.

Apa Saja Kelebihan dan Kekurangan Konstruksi Bangunan Kandang Sapi Perah Tradisional?

Kandang sangat dibutuhkan untuk melindungi sapi perah dari beraneka macam gangguan serta keadaan lingkungan yang kurang menguntungkan. Sebelum memulai beternak, Anda harus mempersiapkan konstruksi bangunan kandang sapi dengan matang. Menurut Williamson dan Payne, kandang sapi perah ada dua jenis, yaitu kandang sapi konvensional dan kandang sapi bebas

Tentang Pakan Ruminansia Untuk Sapi Perah Jantan, Apa Yang Paling Cocok?

Sapi perah jantan memiliki nafsu makan tinggi dan juga tumbuh dengan cepat dan lebih besar, oleh sebab itu jenis pakan ruminansia yang diberikan juga berbeda dengan sapi perah betina

Cara Mengolah Daging Sapi Yang Benar Itu Jangan Dicuci Dahulu Jika Tidak Langsung Diolah

Cara mengolah daging sapi memang sangat beragam, mulai dari pemilihan daging sapi, pembersihan daging, hingga bagaimana cara untuk memasak daging sapi yang baik dan benar. Yang mungkin sedikit membingungkan adalah cara membersihkan daging sapi.

Harga Sapi Perah Friesian Holstein Terkini

Sapi asli Belanda ini memang dikenal sebagai ternak sapi yang paling produktif karena mampu menghasilkan susu dalam jumlah banyak dibandingkan dengan sapi perah jenis lainnya. Itu sebabnya banyak orang mencari informasi mengenai harga sapi perah Friesian Holstein terkini.
  • Ngopi Bareng Peternak Sapi Indonesia 2019 Ngopi Bareng Peternak Sapi Indonesia 2019
    Tak terasa kita sudah di penghujung tahun 2019. Bagaimana, masih punya semangat untuk bisnis sapi? Atau sudah mengambil keputusan untuk beralih pada bidang usaha lain? Bagi yang sudah cukup lama menekuni bidang usaha ini, sepertinya sulit untuk meninggalkannya begitu saja. Bisnis sapi sudah seperti "way of life", alias jalan hidup, karena banyak sekali suka dan duka yang dialami yang menjadikan kita seperti sekarang ini.  
    Read more...