Loading...
iden

Gara-gara Corona, Makanan Lawas Ini Dipopulerkan Kembali Sebagai Bentuk Kepedulian Kepada Nasib Peternak Sapi

Virus corona jenis baru atau disebut Covid-19 masih menjadi topik perbincangan panas hingga saat ini. Hal ini menyusul wabah tersebut telah menjangkiti lebih dari separuh negara di dunia. Seperti diketahui, virus tersebut pertama kali ditemukan di Wuhan, Hubei, China dan kemudian menyebar ke daerah dan bahkan negara lain. Indonesia pun tak luput dari paparan virus tersebut. Demikian pula, Jepang yang notabene-nya merupakan tetangga China.

Di Negeri Sakura kekhawatiran akan virus corona membuat masyarakat juga melakukan panic buying alias membeli barang dalam jumlah besar sebagaimana di banyak negara lainnya.

Di Indonesia, kekhawatiran akan penyebaran corona membuat masyarakat memborong bahan makanan juga beberapa produk seperti masker dan cairan pembersih tangan atau hand sanitizer. Namun, lain halnya dengan di Jepang, yang mana masyarakat melakukan pembelian dalam jumlah besar berupa susu sapi. Ada alasan di balik langkah para warga dari negara yang dikenal memiliki sistem transportasi canggih itu untuk memborong pasokan susu sapi.

Usut punya usut, hal ini rupanya dilatarbelakangi upaya ingin membantu para peternak. Tersiar desas-desus jika peternak sapi bakal kehilangan pekerjaannya, karena susu sapi yang dihasilkan tak akan laku menyusul wabah corona. Oleh karena itu, masyarakat pun beramai-ramai membeli susu sapi.

Akhirnya, bergalon-galon susu yang sebenarnya tidak diketahui peruntukannya pun akhirnya menjadi masalah. Lantaran inilah, sebagaimana dilaporkan Vice US, masyarakat dari Negeri Matahari Terbit itu akhirnya malahan membuat kudapan yang berasal dari resep tua alias kuno. Makanan itu bernama su yang ditengarai merupakan resep lawasn berusia kurang lebih seribu tahun.

Konon, makanan berbentuk keju itu hadir sebagai makanan mewah. Makanan ini sendiri muncul sejak periode Asuka, sekitar tahun 538 hingga 710 Masehi hingga masa Heian pada tahun 795 hingga 1185 Masehi. Su pun disebut-sebut sebagai sajian pertama dari susu pertama di negara yang tercatat pernah menduduki Indonesia itu. Sebagai hidangan mewah, Su konon kerap menjadi hadiah bagi para kaisar. Selain itu, Su juga kabarnya dulu dikonsumsi terkait pengobatan tertentu atau sekedar hanya sebagai hidangan penutup saja.

Tak ada resep persis untuk membuat makanan ini, sebagaimana disebut SoraNews24. Meski demikian, masih merujuk pada sumber itu, bahwa sebuah buku yang selesai ditulis pada tahun 927 Masehi, memuat aturan pemerintah dan juga menjelaskan persiapan pembuatan makanan itu.

Kendati tak ada resep pakemnya, tetapi su pada dasarnya dibuat dengan memasak 18 liter susu hingga menyisakannya tinggal 1,8 liter saja. Penyusutan cairan yang sangat banyak itu, menghasilkan tekstur susu yang padat dan keras, sehingga bisa dipotong. Potongan susu inilah yang kemudian dikonsumsi.

Dikabarkan pula bahwa salah satu reporter SoraNews24 bernama Idate Ayaka membuat su versinya sendiri. Ia mengacu pada rasa yang pernah dicicipinya saat di sebuah museum. Oleh karena sudah mencobanya sendiri su lawas, ia pun bisa menakar apakah rasa su versinya itu sudah mendekati su lama yang pernah dicobanya atau belum.

Melalui unggahan di media sosial, ia mengungkapkan pernah ada bangsawan dari era Heian meninggal karena diabetes yang disebabkan terlalu banyak mengonsumsi su. Ini mengindikasikan jika su memiliki rasa manis yang begitu pekat.

promo gratisUntuk membantu memulihkan kondisi ekonomi akibat Pandemi COVID-19, kami akan mempromosikan semua jenis produk anda di website ini secara GRATIS! 

Caranya, kirimkan data lengkap seperti nama produk, info singkat, foto, harga, cara order (WA, bukalapak, shopee, tokopedia, dll berikut link-nya) kepada kami via WA ke 0811112227

 

Pasundan Cow is Believed to Have More Advantages Compared to Other Kinds

Technical Implementing Unit from Bandung is developing the Bos Sundaicus or known as the original Pasundan cow in Jambuhala Village, Desa Celak, Gununghalu, West Bandung, West Java. Just like its name, this is the original livestock from West Java. What makes it different from others is this livestock is believed to have more advantages than other varieties. By doing the good nursery, it is hoped that this variety can become the superior kind. Read More...

tanduk kerbau

ALAT PIJAT KERIK TERAPI GUASA DARI TANDUK Rp21.000

Tanduk, sudah sejak lama digunakan cara untuk pengobatan tradisional Cina yang disebut gua sha. Gua artinya kerok atau gosok, sedangkan sha berarti kemerahan. Tidak main-main, terapi ini sudah dipraktekkan sejak 2.000 tahun silam. Bahkan dapat dikatakan Gua Sha adalah kerokan ala Cina.

Baca selengkapnya...