Harga Jeroan Sapi Cukup Mahal, Jangan Sampai Mubasir Karena Salah Mengolah

Meski bukan produk utama, harga jeroan sapi terus meningkat seiring dengan semakin mahalnya harga sapi. Sayangnya, tak semua orang bisa mengolah jeroan sapi menjadi kuliner yang enak. Jika tidak diolah dengan baik, aroma jeroan sangat menyengat dan membuat mual, sehingga berakhir di tempat sampah.

Di Indonesia, meningkatnya harga jeroan sapi tidak berpengaruh kepada kegemaran masyarakat menyantap bagian dari sapi tersebut.  Banyak menu yang menggunakan jeroan sapi sebagai bintangnya, seperti paru goreng, bacem jeroan, coto makasar, rawon, nasi gandul, dan lain sebagainya. Apabila anda juga penggemar jeroan sapi dan ingin memasaknya sendiri, ada baiknya anda menyimak beberapa tips dan trik di bawah ini agar jeroan tetap enak saat dimakan.

 

1. Tahap pencucian

Para ibu rumah tangga, umumnya memilih untuk membeli di pasar tradisional, agar bisa mendapatkan harga jeroan sapi yang lebih murah dibandingkan dengan di supermarket besar. Resikonya, jeroan sapi rata-rata belum dibersihkan, utamanya adalah babat yang memiliki banyak lapisan dan lipatan.

Untuk membersihkannya cukup mudah, yaitu dengan menggunakan air yang mengalir. Pastikan bahwa tak ada kotoran yang menempel dan jeroan sapi benar benar sudah bersih saat akan dimasak, agarnya hasil olahannya tidak berbau menyengat.

 

2. Direbus sebanyak 2-3 kali

Bagi ibu-ibu yang tak terlalu peduli dengan harga jeroan sapi, mereka lebih memilih untuk membeli di Supermarket. Alasan utamanya adalah faktor kebersihan dari jeroan sapi itu sendiri, sehingga tidak perlu khawatir pada bau prengus yang mungkin timbul.

Menurut salah satu chef adalah dengan merebus jeroan 2-3 kali terlebih dahulu, dan mengganti airnya setiap akan merebusnya kembali, terbukti bisa menghilangkan bau prengus pada jeroan. 

Tahukah anda? Memasukkan jeroan pada saat air sudah mendidih akan merusak citarasanya. Sebaiknya, masukkan jeroan pada saat air masih dingin kemudian masak dengan api besar selama sekitar 10 menit saja, lanjutkan dengan api kecil.

 

3. Memanfaatkan Rempah Rempah

Nah, tips dan trik lain untuk mengolah daging sapi bagian jeroan agar baunya tak prengus adalah dengan memanfaatkan rempah rempah khas Indonesia yang mudah sekali ditemukan di dapur. Misalnya saja anda bisa menggunakan jahe, lengkuas, daun salam, dan lain sebagainya. Biasanya, rempah rempah ini dimasukkan ketika jeroan tengah direbus.

Cukup kupas, cuci bersih, dan potong potong rempah rempah tersebut kemudian masukkan ke dalam rebusan jeroan sapi. Jangan lupa untuk menaburkan garam agar nantinya jeroan tak terasa hambar dan akan menciptakan citarasa yang lebih enak pada masakan yang anda buat.

 

4. Memilih Menu yang Tepat

Ternyata, semua jeroan belum tentu enak dimasak dalam menu yang sama. Ada semacam ‘rumus’ atau aturan menu apa yang cocok untuk beberapa jeroan. Misalnya saja jeroan berupa babat biasanya cocok sekali dimasak dengan menu sambal hijau. Atau jika anda suka pedas, anda bisa mengolah babat dan paru menjadi sambel penyet.

Tips dan trik mengolah daging sapi bagian jeroan tersebut adalah dengan menggoreng terlebih dahulu babat atau paru yang akan digunakan untuk sambel penyet hingga garing. Setelah babat dan paru garing, maka anda bisa langsung mengeksekusinya dengan sambel penyet yang pedas.

Itulah tadi beberapa cara mengolah jeroan sapi agar tak berbau dan tips dan trik mengolah jeroan. Semoga membantu!

Di tag dibawah

Kumpulan Ilmu Pengetahuan & Teknologi Untuk Peternak Sapi

  • Biogas Kotoran Sapi Sebagai Alternatif BBM Satu Harga PERTAMINA Biogas Kotoran Sapi Sebagai Alternatif BBM Satu Harga PERTAMINA
    Transportasi adalah salah satu kebutuhan keluarga yang memerlukan biaya cukup besar.  Bagi yang memiliki kendaraan sendiri, seperti sepeda motor, biaya bahan bakar minyak (BBM) merupakan pengeluaran wajib yang harus diperhitungkan selain parkir. Apalagi jika kendaraannya wajib menggunakan jenis bahan bakar dengan oktan tinggi. Ditambah lagi BBM satu harga PERTAMINA yang pada prakteknya dipengaruhi banyak hal, salah satunya adalah harga minyak dunia yang cenderung semakin mahal.
    Read more...
  • Nyamuk Sapi Adalah Penyebab Demam Tiga Hari Nyamuk Sapi Adalah Penyebab Demam Tiga Hari
    Collicoides sp. adalah jenis nyamuk sapi (nyamuk pengisap darah sapi) yang terinveksi  virus Rhabdovirus, kemudian menggigit sapi dan menularkan penyakit demam tiga hari. Ya, umumnya jangka waktu terserangnya penyakit ini tidak lebih dari tiga hari dan dapat sembuh dengan cepat jika tidak ada komplikasi. Kendati demikian, pada ternak penjantan penyakit ini dapat berlangsung hingga lima bulan.
    Read more...

Produk

  • Cara Memasak Daging Has Dalam (Tenderloin) Yang Terkenal Empuk dan Lezat Cara Memasak Daging Has Dalam (Tenderloin) Yang Terkenal Empuk dan Lezat
    Tips dan trik mengolah daging sapi kali ini mungkin akan sangat disukai dan ditunggu karena akan membahas mengenai tenderloin atau daging has dalam sapi. Daging jenis ini letaknya di bawah bagian rusuk dan tulang belakang yang memang jarang aktif bergerak dan digunakan oleh sapi. Karena itulah, daging ini sangat empuk,…
    Read more...
  • Cantik Alami dan Awet Muda Berkat Susu Sapi Cantik Alami dan Awet Muda Berkat Susu Sapi
    Ternyata susu sapi murni tak hanya bisa bermanfaat untuk kesehatan tubuh saja, susu sapi murni juga bisa digunakan oleh para wanita agar cantik alami dan awet muda. Sejak jaman dahulu, susu sapi murni dipercaya sangat ampuh untuk mendapatkan penampilan cantik alami dan awet muda, utamanya dalam hal kelembutan dan kelembapan…
    Read more...

Culture

marosok

"Marosok" Sumatera Barat: A Unique Transaction System in West Sumatra, Indonesia

What is Marosok Sumatera Barat? - A Special tradition in doing a transaction called marosok in West Sumatra is a unique way of transaction. The word marosok can be described as an activity of touching, feeling and holding something without seeing it but just trying to feel it using the brain and the feeling.

The tribe of Minangkabau is one of Indonesia’s ethnics which is famous for the ability of doing transaction. It is believed that they inherit the ability of their ancestors from the Melayu kingdoms where the people liked to trade. One of unique tradition is marosok Sumatera Barat, a technique of trading used in trading especially for the livestock such as cows or bulls.


Read More...

Tokoh