Loading...
iden

Harga Jeroan Sapi Cukup Mahal, Jangan Sampai Mubasir Karena Salah Mengolah

Meski bukan produk utama, harga jeroan sapi terus meningkat seiring dengan semakin mahalnya harga sapi. Sayangnya, tak semua orang bisa mengolah jeroan sapi menjadi kuliner yang enak. Jika tidak diolah dengan baik, aroma jeroan sangat menyengat dan membuat mual, sehingga berakhir di tempat sampah.

Di Indonesia, meningkatnya harga jeroan sapi tidak berpengaruh kepada kegemaran masyarakat menyantap bagian dari sapi tersebut.  Banyak menu yang menggunakan jeroan sapi sebagai bintangnya, seperti paru goreng, bacem jeroan, coto makasar, rawon, nasi gandul, dan lain sebagainya. Apabila anda juga penggemar jeroan sapi dan ingin memasaknya sendiri, ada baiknya anda menyimak beberapa tips dan trik di bawah ini agar jeroan tetap enak saat dimakan.

 

1. Tahap pencucian

Para ibu rumah tangga, umumnya memilih untuk membeli di pasar tradisional, agar bisa mendapatkan harga jeroan sapi yang lebih murah dibandingkan dengan di supermarket besar. Resikonya, jeroan sapi rata-rata belum dibersihkan, utamanya adalah babat yang memiliki banyak lapisan dan lipatan.

Untuk membersihkannya cukup mudah, yaitu dengan menggunakan air yang mengalir. Pastikan bahwa tak ada kotoran yang menempel dan jeroan sapi benar benar sudah bersih saat akan dimasak, agarnya hasil olahannya tidak berbau menyengat.

 

2. Direbus sebanyak 2-3 kali

Bagi ibu-ibu yang tak terlalu peduli dengan harga jeroan sapi, mereka lebih memilih untuk membeli di Supermarket. Alasan utamanya adalah faktor kebersihan dari jeroan sapi itu sendiri, sehingga tidak perlu khawatir pada bau prengus yang mungkin timbul.

Menurut salah satu chef adalah dengan merebus jeroan 2-3 kali terlebih dahulu, dan mengganti airnya setiap akan merebusnya kembali, terbukti bisa menghilangkan bau prengus pada jeroan. 

Tahukah anda? Memasukkan jeroan pada saat air sudah mendidih akan merusak citarasanya. Sebaiknya, masukkan jeroan pada saat air masih dingin kemudian masak dengan api besar selama sekitar 10 menit saja, lanjutkan dengan api kecil.

 

3. Memanfaatkan Rempah Rempah

Nah, tips dan trik lain untuk mengolah daging sapi bagian jeroan agar baunya tak prengus adalah dengan memanfaatkan rempah rempah khas Indonesia yang mudah sekali ditemukan di dapur. Misalnya saja anda bisa menggunakan jahe, lengkuas, daun salam, dan lain sebagainya. Biasanya, rempah rempah ini dimasukkan ketika jeroan tengah direbus.

Cukup kupas, cuci bersih, dan potong potong rempah rempah tersebut kemudian masukkan ke dalam rebusan jeroan sapi. Jangan lupa untuk menaburkan garam agar nantinya jeroan tak terasa hambar dan akan menciptakan citarasa yang lebih enak pada masakan yang anda buat.

 

4. Memilih Menu yang Tepat

Ternyata, semua jeroan belum tentu enak dimasak dalam menu yang sama. Ada semacam ‘rumus’ atau aturan menu apa yang cocok untuk beberapa jeroan. Misalnya saja jeroan berupa babat biasanya cocok sekali dimasak dengan menu sambal hijau. Atau jika anda suka pedas, anda bisa mengolah babat dan paru menjadi sambel penyet.

Tips dan trik mengolah daging sapi bagian jeroan tersebut adalah dengan menggoreng terlebih dahulu babat atau paru yang akan digunakan untuk sambel penyet hingga garing. Setelah babat dan paru garing, maka anda bisa langsung mengeksekusinya dengan sambel penyet yang pedas.

Itulah tadi beberapa cara mengolah jeroan sapi agar tak berbau dan tips dan trik mengolah jeroan. Semoga membantu!

--------------------------------

LOKASI PENJUALAN PRODUK

 

 iklan media tanam karya subur 2Media Tanam "KARYA SUBUR"

Rp15.000

 

pupuk organik sumber subur

Pupuk Organik "SUMBER SUBUR"

Rp20.000

 

sate maranggi duniasapi 1

Sate Maranggi

Rp35.000

--------------------------------

 

"Pil Sapi" Bukanlah Obat Untuk Sapi

Pil adalah suatu sediaan berbentuk bulat atau bulat telur, mengandung satu atau lebih bahan obat untuk pemakaian dalam. Salah satu contohnya adalah pil sapi. Namun Pil Sapi bukanlah nama sebenarnya, melainkan nama yang populer dikalangan penggunanya. Nama aslinya adalah pil Trihex atau THP, dengan nama generik atau istilah kimianya adalah Trihexyphenidyl. Baca Selengkapnya...

KOHE ++ Untuk Media Tanam Pupuk Rp10.000/Pack

Mikroba, memiliki banyak peran penting, termasuk untuk menyuburkan tanah dan menghasilkan tanaman yang berkualitas dan berkuantitas tinggi. Oleh sebab itu, sangat penting untuk menambah jumlah mikroba yang ada di dalam tanah. Mikroba atau mikroorganisme hidup yang dapat memberikan efek baik atau kesehatan pada organisme lain disebut sebagai probiotik.

Ingin Tahu Tentang Kelinci New Zealand? Mari Bertanya Kepada Ir. Yono Cahyanto Raharjo MSc. Agr.

Ir. Yono Cahyanto Raharjo MSc.Agr., PhD, mendapatkan gelar sarjana pertanian (jurusan Teknologi Pangan) pada tahun 1976 dari Institut Pertanian Bogor. Pendidikan S2 (Jurusan Biochemistry and Nutrition) ditempuh pada University New England, Armidale Australia dan mendapatkan gelar Master of Science Agricultural (M.Sc.Agr) lulus pada tahun 1983. Sedangkan pendidikan doktoral (Ph.D) jurusan Animal Science pada Oregon State University lulus pada tahun 1987. Read More...

Sebagai Hidangan, Lebih Baik Daging Sapi Atau Kambing?

Daging sapi dan daging kambing tergolong jenis daging merah yang bergizi tinggi. Berdasarkan…

Suka Jeroan Sapi? Kuliner Ini Pasti Favorit Anda

Lagi-lagi Jalan Suryakencana di Bogor, menghadirkan kuliner yang sangat menggoyang lidah. Setelah…

Fluktuasi Harga Daging Sapi, Siapa Yang Diuntungkan?

Kenaikan harga daging sapi ketika mendekati Lebaran menjadi fenomena yang terjadi setiap tahun di…

Siapa Menyangka Food Truck Berawal Dari Bisnis Sapi?

Yang dimaksud dengan Food Truck adalah sebuah konsep bisnis produk makanan ataupun minuman dengan…
  • Toko Duniasapi

    Berlokasi di seputaran wilayah Tajur di Kota Bogor, Toko Duniasapi menyediakan berbagai produk yang berhubungan dengan sapi, mulai dari kuliner, hingga pernak-pernik. Kami memiliki 20 tahun pengalaman menangani berbagai kegiatan peternakan khusus sapi (silahkan lihat liputannya di Tabloid KONTAN), oleh sebab itu hanya produk-produk pilihan yang ditawarkan disini, yaitu:

Pasundan Cow is Believed to Have More Advantages Compared to Other Kinds

Technical Implementing Unit from Bandung is developing the Bos Sundaicus or known as the original Pasundan cow in Jambuhala Village, Desa Celak, Gununghalu, West Bandung, West Java. Just like its name, this is the original livestock from West Java. What makes it different from others is this livestock is believed to have more advantages than other varieties. By doing the good nursery, it is hoped that this variety can become the superior kind.